Total Pageviews

Wednesday, August 8, 2018

...Lawan Untuk Hidup - Hidup & Cabaran...




...Hidup ini kalu takde cabaran atau dugaan takde thrillnya jugak...macam ada mancis takde rokok, ada keta tapi takde kunci nak start, so takde makna...Perlu juga difahami bahawa ujian atau masaalah itu merupakan sebahagian dari kehidupan...dan yang membezakan antara kita, cara mana setiap individu itu menangani setiap situasi...Samada kita terduduk tewas dengan segala macam ujian tanpa melawan atau pun terus bangkit untuk menghadapi semuanya dan terus berlari...

...Oleh itu walau bagaimana hebat sekali pun badai dan arus yang melanda, pastikan layar jangan koyak tiang jangan patah...Hidup perlu terus!       

Monday, July 30, 2018

...Durian Runtuh Yang Meruntuhkan...




...Semasa kecil bila musim buah selalu ke kebun abah untuk bersama sama mengutip hasil antaranya manggis, mempelam air, rambai, dan juga durian...Durian masa tu paling grand yang saya tau pun hanyalah Durian Tembaga selain dari Durian Kucing Tidur yang rasa nya sekarang ni munkin telah dilabel dengan nama yang lain...manakala sekarang nih dan bermacam macam jenis durian pulak yang ujud...Durian Botak, Udang Merah, Penang Bintang , Siew, Ghani, Haji Sani, Saddam, Raja Hutan , Raja Kunyit dan paling top dikatakan durian Mausang King (Musang King) semua gelaran ini dek kerana warna, asal dan rasa selain dari untuk memudahkan kita mengenalinya...

..Berbanding sekarang durian dulunya biasa dijual secara biji atau pun longgok sahaja...Kini dijual dengan berat timbangan...Pernah satu masa dalam tahun 80an durian dengan sebakul besar hanya pada harga Rm 10.00!! Sememangnya murah...Ini berlaku bilamana terdapat lambakan bagi stok..Orang lama di Ipoh memang telah sedia maklum jika mahukan durian dengan harga dan kualiti yang sepatutnya maka di situlah tempatnya,
depan Balai Polis Menglembu...


...Jika merujuk kepada ayat tipikal arwah Tan Sri S.M Salim.." Itu duluuuuuu" 
Ya semua itu dulu dan kini tiada lagi harga, rupa dan kaedah menjual yang juga amat berbeza...
Bukan saja durian, boleh dikatakan dalam semua perkara...Durian, ya durian pun dah ditanam dengan pelbagai kaedah termasuk lah cara mana buahnya dijaga dengan rapi menggunakan bermacam racun serangga demi mengawal kualiti hingga membuatkan kita berasa tidak selamat lagi untuk menikmatinya, dan tahun 2018 ini berlaku lambakan durian kerana tidak dapat diexport setelah dikatakan tidak menepati standard!...


...Kita belum hilang selera dan deria rasa sedangkan kebanyakan makanan dah lama hilang citarasanya...Nasi lemak non santan cuma cooking oil added, karipap yang dipump dengan angin macam tayar mountainbike aku...Dengan bau yang menggigit tajam seperti mana durinya, durian kini merupakan raja dari segala raja, baik dari segi rupa, rasa jugak harga! Semuanya beralasan dek kekangan ekonomi yang semakin menggigit hingga ke tulang sum sum...

...Menjurus kepada peniaga yang berkata kata dengan ayat penyelamat diri..."Ehh aku pun nak hidup jugak per" Sementelah mee sup tulang pun tiada tarikannya lagi bilamana dihidangkan semata2 dengan tulang!  




Monday, July 23, 2018

...Hijrah - Isi Biar Sama Dengan Kulit...





...Berpakaian dengan menampilkan ciri2 murni Islamik serta bersopan belum pasti menjanakan ketaqwaan pada dalaman sesaorang...hijrah bukan bermakna dari jeans ke jubah, dari baseball cap ke kopiah..itu tak penting sebenarnya...kita juga sedia maklum isi tak akan sama dengan kulit...

...Jika diri mampu berhijrah..Alhamdullilah, tengok orang lain yang belum jangan pula kita kondem atau bermegah, kerana pengakhirannya hidup ini kita tidak tahu..Hidayah milik Allah...

..Real transformation requires honesty...if you want to move forward  get real with yourself...




...Apa pun yang penting hijrah itu mampu memberi menafaat pada diri sendiri dan orang lain...
                                               

                                                      ...Wallahu a'lam bisshawab...


Thursday, June 28, 2018

...Cameron 2018...





...Sekian lama tak menongkah bukit untuk ke Cameron Highland.. baru baru ini, itu pun setelah beberapa kali dipujuk oleh anak sulung maka saya dan keluarga ke sana..dan kali ini rasa teramat lega bilamana KakYong jadi driver manakala saya hanya duduk di sebelah...
Muhamad Ashraf dan Muhammad Hafiz tidak ikut kerana mempunyai comitment mereka masing2...





...Apa yang saya perasan sekarang Cameron Highland telah mempunyai banyak hotel2 yang baru dibina dan ia tentu merupakan satu kelebihan bagi pengunjung untuk membuat pilihan dan pasti nya saingan dari segi harga turut berlaku...



...Sepertimana biasa jika kami kesana akan terus menuju ke Pekan Tanah Rata untuk lepak2 di taman yang ada di situ sambil melayan bekalan yang dibawa dari rumah...Waktu pagi tak mengambil sarapan jadinya ini dikira sebagai 'brunch' untuk kami..Tidak lama di situ setelah azan Zohor berkumandang di Masjid Abu Bakar yang berada di atas bukit berdekatan kami terus saja kesana untuk menunaikan tanggungjawab... 

...Selepas solat kami menuju pula ke Boh Plantation yang mengambil masa lebih kurang setengah jam perjalanan dari Tanah Rata...Cuaca amat cantek terang dengan cahaya matahari tapi tetap terasa sejuknya berbanding sebelum ini kami kesana walau cuaca mendung masih juga terasa bahangnya...Hummm, dunia makin tua cuaca pun dah tak menentu sekarang ini...Luangkan masa dengan mendaki bukit yang hampir keseluruhannya ditanam dengan teh, kemuncaknya adalah 8,737 kaki dari paras laut....Terasa tak nak turun pulak...Hujan mula rintik sebelum kami ambil keputusan untuk turun dan minum di Tea Centre bersebelahan dengan kilang Tea Boh. Sayang, kali ini tiada petugas yang boleh membawa/membenarkan kami melawat ke dalam kilang sepertimana sebelum ini...

...Hari makin petang kami turun dari sini lebih kurang pukul 4.45 petang dan terus menghala ke arah Brinchang...Singgah dengan membeli sayur, strawberi dan ubi kledek yang tentunya segar...Seterusnya ke kompleks  Nova Higlands Resort and Residence  untuk makan malam pula.... Saya memang merancang untuk balik pada sebelah malam ini bagi tujuan untuk memberi pengalaman memandu ketika malam di tanah tinggi kepada anak perempuan sulung saya yang belum biasa dengan semua ini...Habis makan kami pun ke kereta dan terus dari sini pulang semula ke Ipoh dan sampai di rumah lebih kurang pukul sepuluh malam dengan rasa letih namun puas setelah seharian berada di tanah tinggi Cameron Highland...🙋





Friday, June 8, 2018

...Ujian Datang Ujian Pergi...





...Saya boleh kata kita sebenarnya menipu diri sendiri jika tidak berasa apa apa jika diuji dengan pelbagai ujian kiri, kanan, depan, belakang beb...Sedih, takut, anxiety, down, exhausted, keliru semuanya ada...sebenarnya dengan semua perasaan itu jugalah yang memberikan isyarat bahawa kita adalah manusia normal...dan Alhamdullilah kerana kita masih dipinjamkan dengan perasaan atau 'nikmat' sebegitu...

...Namun bila difikir semula masih banyak yang perlu kita syukuri akan nikmat Allah di muka bumi ini...Hilang atau diambil kembali oleh Nya satu atau dua perkara, sedangkan masih lagi boleh makan, minum dengan selesa, masih mempunyai sahabat setia, sihat tubuh badan, umur yang panjang, terhindar dari hutang piutang serta peluang yang masih ada untuk bernafas dan membuat persiapan sebelum dipanggil pulang...

...Maka tiada sebab mengapa mesti ada rasa curiga maupun marah dengan Allah...Jika diukur dengan akal yang dangkal semata memang negative saja yang terlintas di fikiran namun jika dilihat pula dengan mata hati dan bertunjangkan iman, InSyaAllah kita mampu hadapi semua ujian dengan hati yang tenang dan matang...
...Syukran Jazzillan... 

Tuesday, May 22, 2018

...Bukit Batu Puteh...Dun Limit Your Challenge, Challenge Your Limit!




...Setelah sekian lama iaitu sembilan tahun tidak melakukan hiking di mana mana pun, baru baru ini saya, keluarga, sanak saudara serta kawan telah melakukannya di sebuah bukit yang lama menjadi tumpuan ramai untuk mencabar fizikal dan mental masing masing...






                                                     
                                                            ...Paku pakis @ Pteridophyta...




                                               ...Senduduk @ Melastoma malabathricum...


                                                            ...Sarang Lebah Kelulut...


...Bukit Batu Puteh, terletak di kawasan Gopeng, dalam daerah kecil Kampar,
Perak Darul Ridzuan.Kami bergerak dari rumah selepas solat subuh untuk mengelak dari bertembung dengan lain lain kumpulan...masa yang diambil dengan memandu untuk ke kaki bukit tersebut dari rumah kami kira kira dalam 45 minit  yang mana memerlukan kami menempuh dahulu Pekan kecil Gopeng dan beberapa buah kampung tradisi dan seterusnya ke Kampung Pintu Padang yang terletak di kaki bukit berkenaan...Tiba awal memberi kelebihan kepada kami untuk mendapatkan petak parking yang terhad di tempat yang disediakan, dan sebelum mendaki kami dimestikan mendaftar nama masing masing bagi tujuan keselamatan dan di situ juga terdapat sign board yang memberitahu pengunjung apa yang boleh dilakukan dan tidak ketika mendaki dan berada di situ...


                                                              ...cahaya selepas subuh...

                                                                 
                                                                      ...camoflauge...



                                                       ...Gua Tempurung di kejauhan...
...Terdapat dua laluan untuk ke puncak, dan kami mengambil keputusan untuk melalui jalan denai seterusnya ladang kelapa sawit dan kebun durian sebelum memulakan aktiviti mendaki...Sebenarnya laluan yang kami pilih untuk ke atas mini adalah lebih mencabar berbanding satu lagi, yang lebih landai...laluan yang kami pilih ini tahap dakiannya adalah 65 darjah yang mana bagi saya dan isteri setelah lama tidak mendaki memang lah merupakan sesuatu yang amat mencabar berbanding anak anak yang masih lagi muda belianya...Tapi itu bukanlah satu alasan untuk tidak meneruskan cabaran...Hehehehe...Apa yang amat saya suka adalah bunyi riang riang hutan yang galak berbunyi mengiringi pendakian kami, ini dulunya dapat saya dengar ketika di kampung, tapi kini tiada lagi 🙍...Puncak bukit ini ketinggiannya adalah 310 meter dari paras laut...

...Setelah lebih kurang 45 minit kami sampai di atas dan terus mengambil peluang dengan melepas dan bergambar sambil memerhati pemandangan sekeliling yang cantik...Ketika ini tiada sesiapa pun lagi di sini, itu sebabnya tadi saya katakan tidak mahu bertembung dengan nana mana group, jika tidak terpaksa pula menunggu giliran untuk bergambar...Dari atas kami dapat melihat ladang pokok Gaharu yang diusahakan untuk membuat teh Gaharu...Juga berbalam balam  Gua Tempurung serta kenderaan yang melalui lebuh raya Utara - Selatan, serta perkampungan yang ada disekitarnya, amat indah dengan angin lembut serta segar pagi itu....Selepas itu kami pun bergerak untuk menuju ke puncak yang saya kira lebih kurang 100 meter saja lagi...Tidak mengambil masa yang lama akhirnya kami sampai juga ke puncak Bukit Batu Puteh...Awrightt!!! Berjaya! Puas rasa hati...









...short movie by Muhammad Hafiz Rodzuan...

...Puas bergambar kami akhirnya mula menuruni dengan lebih berhati hati memandangkan 20 peratus laluannya adalah merupakan batu kapur yang amat bahaya jika kita tersembam manakala di pertengahan jalan pula banyak akar akar pokok yang timbul di permukaan bumi...Untuk kembali ke kaki bukit kami mengambil jalan lain yang agak mudah serta landai namun masih perlu berhati hati dengan halangan yang saya katakan tadi...Sebenarnya aktiviti kekeluargaan begini amat baik untuk mental dan fizikal, rohani dan jasmani, memupuk keakraban dalam keluarga dan bagus sekali diamalkan dengan tiada alasan jika dikatakan kita sibuk sekali pun...masa 24 jam yang diberi Allah bukannya sedikit hanya kita saja yang perlu pandai dalam menangani, membahagi dan mengisinya dengan perkara yang berfaedah...

..Itu jauh lebih baik dari duduk berkumpul samada secara maya mau pun tidak dengan hanya membazir masa  membawang atau stroll sana sini ...Uhuk uhuk!!    


...Setelah sampai di tempat permulaan kami pun bertolak ke sebuah gerai makan di dalam Kampung Pintu Padang ini...Dengan pelanggan yang ramai saya mulanya ingin saja ke tempat lain namun saya akur dengan persetujuan semua...Tak lama rupanya menunggu hidangan yang dipesan pun sampai...


...Ada laksa, cucur udang, pasembur, nasi lemak...Haaa servis macam inilah yang kita mau...Kami makan sarapan pagi itu dengan penuh selera sambil berbual bual sesama sendiri sebelum pulang ke rumah dengan kepuasan kerana dapat menghadapi cabaran dengan baik dan tanpa sebarang perkara yang tak diingini dari berlaku...Alhamdullilah!🙋


P/s: - Dalam tempuh selang seminggu kami mendaki lagi bagi kali kedua...Owh yeahh!!



Monday, May 7, 2018

...Tak Kisah Sapa Dulu Makan Garam...




...Tahap cerdik serta pemahaman mental sesama kita tak sama...macam fizikal ada tinggi ada rendah walaupun dah berumur..dengan menilai atau memandang rendah orang yang jauh lebih muda dari kita sebenarnya hanya memperlihatkan sisi sombong kita,apatah lagi dengan mempertikai minat serta selera muda mereka...itu satu tindakan yang tidak bijak, sedangkan sebelum tua jika diimbau kembali kita juga pernah melewati masa muda dengan kepelbagaian pengaruh juga selera, malah munkin lebih teruk dari apa yang kita omelkan tentang mereka...

...Orang kita suka melabel bahawa generasi muda sekarang payah untuk dikawal dan dibentuk, abis dulu dulu bagaimana pula? Sedangkan setiap era pasti ada saja cabarannya...pokok pangkal bagaimana ia ditangani, samada secara reverse psycology, motivasi, lembut atau kasar, itu semua bergantung pada kebijaksanan kita mengawal satu satu situasi...



...Perlu difahami bahawa sesaorang itu perlu melalui beberapa fasa dalam menempuh hidup dan kepelbagaian itulah yang sebenarnya mampu mematang kan mereka...Jika diamati dari sudut pengalaman bagi orang tua itu saya rasa tidak perlu dipertikai, namun pengalaman saja tanpa diambil sebarang iktibar dengan apa yang dilalui pun tak mempunyai apa apa makna sebenarnya...
Maka ujudlah tua tapi masih dalam tempuh pra matang...Huhuu..

...Seperkara perlu diingat kelebihan yang dimiliki orang muda, mereka kurang dosanya berbanding orang tua yang dah lama hidup, kita munkin lebih dulu makan garam tapi disebabkan masih muda tak pulak mereka itu terlebih makan gula, dan jika diukur di kalangan kita ada yang langsung menderita dek kerananya...Hehe.. 

...Maka sayangi, dekati, selami hati dan hormati mereka di samping memberi panduan bukannya kecaman barulah orang muda respect pada yang tua...🙋


P/s: Zaman Pak Maon mana sama dengan era breakdance yop...
Typewriter dulu baru komputer...Hahaa kan  jauh naw bezanya...😁

Monday, April 30, 2018

...Nak makan, makan aje ler...





...Kak Yong balik bawak nasik lemak...😤



...Untungnya dok Malaysia nih salah satunya ialah...Lu makan ler banyak mane pun sape tak pedulik...Lu pilih ler nak makan kat mane sape pun tak heran...Lu makan ler apa saja asalkan halal sape pun tak amik pot...So bedal ajer lah...
Cuma kalu makan tak bayar...Haaa itu memang orang amik kesah...🙌

Monday, April 23, 2018

...Jom Beriadah...



...Sejak kecil saya sememangnya telah biasa mengamalkan bersenam pada sebelah petang, dan antara subject yang paling saya suka ketika bersekolah juga adalah Latihan Jasmani...Bermain bola merupakan sukan terawal yang saya minat sebelum beralih kepada berlari pantas di dalam ladang kelapa sawit yang berdekatan dengan tempat tinggal kami...












...Ketika tinggal di kaki Bukit Kledang Menglembu pada awal 80an dulu saya selalunya akan melakukan hiking di situ selepas balik dari kerja...sebelum menyambungnya dengan bermain bola bersama dengan kawan kawan...




...Sebenarnya ada juga terasa jemu dengan aktiviti yang sama setiap hari...Ketika tinggal berhampiran dengan Stadium Perak pula saya beralih kepada gymnasium...dan ramai yang tidak faham berasa hairan mengapa walaupun sering exercise di situ tubuh saya tidak menampilkan otot2 sasa yang ketara...Sebenarnya latihan di gym bukan saja bertujuan untuk senaman aerobic selain menaikkan otot2 yang mana memerlukan disiplin yang lebih ketat serta amalan pemakanan dari sumber semulajadi dan supplement yang mahal, manakala saya pula lebih berminat kepada latihan fitness berbanding yang lainnya...



...Kini saya beralih kepada mountain bike yang dilakukan sekurang2nya sejam dalam sehari... Sebelumnya saya berlari pantas tapi disebabkan port kebiasaan saya telah dijadikan litar lumba haram Mat Rempit...Anak bongsu lebih kepada Dirt Bike dan Down Hill.. Pernah saya ditanya oleh jiran " "Err, kau sakit apa ye? Aku tengok selalu jer exercise"  Ok fine,Itu cuma tanggapan biasa orang kita Melayu...Hehehe...Seperti  mana tak perlu tunggu kaya untuk bersedekah begitu juga jangan tunggu sakit baru nak beriadah...🙋  


  

Thursday, October 12, 2017

...Jom ngopi eh!



...Tiap tiap 1hb. Oktober dikira sebagai official day untuk hari kopi sedunia..Hahh masa kekecik dulu abah sebulan sekali akan ke Ipoh naik bas, semata mata nak beli kopi favourite dia...Kopi Chap (ejaan lama) Gajah..Rasanya memang sedap, bau pun harum...Selalunya kopi kami minum pada waktu petang atau malam dan selain mak, kakak sulung yang jadi tukang bancuh...Sekarang dah dekat 10 tahun awok jadi penagih, humm penagih caffiene yg bersumberkan dari kopi...try memacam brand dah jenuh, decaffe maupun esspresso (sebut - espreyo) yang murah yang mahal dengan memacam rasa, ada sedap ada jugak yang ok gitu gitu je..tak ketinggalan yang bukan rasa kopi..tak tau ler deme buat dari apa.. awok plak asal itam kira consider kopi je laa...


...Masa keje dengan Deli Paris dulu pernah jugak jadi barista tak bertauliah dan masa mula mula keje pernah tak tidur sampai pagi dek ter overdose dengan esspresso...Tinggal di Banting dulu kalau tengokkan keadaan biji kopi yang dijemur tengah panas dalam kawasan kilang dengan anjing anjing yang berkeliaran di atas biji biji kopi tu rasa macam taknak dah minum kopi nih!


...Ate kali ini awok nyambut Hari Kopi dengan kopi O korang gula, bukan nak promote tapi setakat ni hanya Kopi Che Nah peket ijau je yang best dan kena dengan selera awok berbanding peket kuning...hirup panas panas sikit demi sikit sulam pulak dengan kacang Ngan Yin yang sejak dulu dilabel sebagai kacang Menglembu, tapi la kan sepanjang 37 tahun dok di merata Ipoh dan Menglembu nih awok memang tak pernah pun jumpa kebun apatah lagi ladang kacang tanah...


...Kiranya la kan mende2 fake bagi tujuan bisnes dan marketing nih orang dah praktik lama dulu lagi dah...Ni sume strategi dalam bisnes je...tu pasal depa reka macam macam hari sambutan macam hari ibu ayah, hari teh, hari lemon, hari ais cream, hari melawat Kamdar, hari melawat Perak 2017 yang tak terasa langsung pun auranya huhu...Bezanya sekarang presentation depa lebih pro dan advance, guna media, guna internet, masuk TV bagai so agak payah nak detect kalu fake pun...tapi dalam pada itu ada gak yang kantoi..bak kata oghang kampung teman sepandei2 deme menari breakdance sesekali terkolap tengkok jugak...
                             ...Alamak dah lari jauh dari topik...Huhu...Ate moh ngopi! 😄

                     
                          ** Rupanya 1hb.Oktober juga dikira sebagai Hari Opah Dan Nenek!🙌

Wednesday, October 4, 2017

...Beruas Dulu Dulu...



...Beruas@ Gangga Nagara dulunya kerajaan purba...

...Tinggal di pekan kecil Beruas dulu, walau kecil tapi best..kerana sungguh pun begitu macam2 ada dan ia tetap happening...Sebulan sekali ada wayang pacak dari Jabatan Penerangan, selalunya cerita koboi hitam puteh, tengah syok menonton wayang berenti sekejap untuk bagi peluang pegawai dari jabatan kerajaan untuk berucap atau membuat pengumuman tentang dasar dasar kerajaan atau lainnya, kami budak budak tak amik pot pun sume tuh...seminggu sekali ada pasar malam, depan umah aje, ada pasar lambak tiap2 hari ada padang bola tempat di mana kami dari pelbagai bangsa berkumpul dan bermain layang2..ada liga bolasepak masa tu dan team yang bagus ada dua, team dari estate Columbia, jalan Taiping dan juga team Gula Perak Berhad, area Kampung Kedah/Kampung Banjar, Jalan Sitiawan, tapi game bolasepak sekarang langsung aku tak minat lagi,walau masa sekolah rendah dulu pernah jadi wing kiri untuk wakil sekolah...di padang tu jugak lah tempat diadakan pesta ria dan sambutan Maulidul Rasul...


...Banyak perubahan yang sebenarnya menghakis kenangan lama...

...Pernah jugak pekan kecik ni dikunjungi oleh artis2 seperti Jamali Shadat & Hamid Gurkha bersama Orkes El Suraya dari Medan, Indonesia, kumpulan nasyid yang suatu masa dulu lagu Selimut Putih nya diharamkan dari disiarkan di radio...(Pelek, sedangkan lagu berunsur lucah oleh artis lain dibenarkan)...Pergi sekolah ramai2 jalan kaki menyusur tepi jalan Beruas - Parit, balik sekolah pula sayup sayup2 terdengar lagu2 dari jukebox bazzar pekan kami, hilang rasa penat berjalan tengah panas terik bila background muziknya dari The Zurah & M.Shariff dan Black Magic Woman - Santana..Pergh! Haha...Hujung minggu pulak mandi sungai atau taliair kat Kampung Changkat, jalan Taiping...untuk lebih adventure kami ke Ulu Licin mandi jeram yang ada kat situ...

...Padang tempat bermain zaman kanak kanak kami dulu...

...Sesekali rombongan sarkis atau fun fair ada jugak berkunjung ke sini, masa banyak ayam itek di kampung yang hilang...masa ni jugalah dapat tengok gajah, harimau, ular sawa, sesuatu yang amat rare bagi kami kanak2 juga orang dewasa masa itu,bole saja nak tengok sume tu kat Zoo Taiping, tapi nak pergi pun bukan dengan modal air liur je...Bagi kami anak kampung yang belum sangat terdedah dengan kemajuan dan dunia luar semua ini adalah dunia dan syurga kami...

...bekas tapak  kuarters kami sederet dengan rumah 3 bersaudara Sohaimi Meor Hassan...
(Di belakang tu rumah kedai yang selalu pasangkan lagu Inggeris ketika malam hari)

...Panggung wayang yang satu2nya ada di sini akan gegak gempita dengan penonton yang hadir untuk menonton filem 'pecah panggung' dari pelbagai genre serta tajuk - James Bond era Sean Connery, Hindustan - Haati mere Saathi, Bobby, Kati Patang, Yadon Ki Baaraat, Sangam, gambar Melayu dari Merdeka Studio pada era malapnya Darma Kasuma, 6 Jahanam, Jangan Tinggal Daku, Do Re Me, Di Sebalik Tabir dan lain lain... tapi untuk menonton wayang itu pun jarang2 sekali,walau tiket paling mahal masa tu cuma enam puluh sen untuk kelas satu! Ye panggung yang sepanjang masa menonton membuatkan kita tergaru garu dek gigitan pijat...Owh ya kalu sekarang orang terganggu dengan bunyi talipon ketika menonton, tapi dulu kita akan tidak selesa dengan bunyi background dari gigitan kuaci penonton walaupun sound dari speaker panggung tu dah cukup kuat!


...Sejarah Beruas banyak tersimpan di muzium ini yang dulunya adalah Mahkamah Magisteret...


...Musim buah lagi best yang hanya muncul pada tiap bulan December - Rambutan, durian, mempelam...Orang muda sekarang munkin tak percaya sebab sekarang durian boleh didapati anytime..takde kira musim lagi, cuma seluk poket dan kira duit aje cukup ke idak nak beli...Dulu jual pakai longgok lani ...Hummm guna kilo..setajam tajam duri, tajam lagik harga durian tuh!


...Bas pun sekarang dah moden dan cantik...

...Cuma apa yang selalunya malam sebelum tidur dapat tumpang dengar lagu2 Inggeris dari radio yang dipasang oleh jiran bangsa China yang tinggal di kedai belakang rumah kami walaupun sayup2 itu dah kira ok...Masa tu tak tau siapa,tapi masih ingat dan lama lepas tu baru tahu siapa artis2nya...Carpenters, The Doors, Cream, Byrd, Mamas & Papas, Tom Jones, Engelbert Humperdick dan banyak lagi...
Ohh ya jangan lupa pulak Mary Sia Ling Ling, Tracy Huang, Francis Yip
...Aahhh memang Old Skool Is Gold!😉