Total Pageviews

Tuesday, September 30, 2014

...Di Sini...Adakah Hari Esok Untuk Cucu Kita...






...Sudah lama tidak menulis...samada disebabkan sibuk dengan hal duniawi atau pun disebabkan burn out yang saya istilahkan sebagai tarak mood! (Tak dinafikan kekeringan idea pun sama) Terus terang saya tidak bersedia untuk menulis entri kali ini maka gambar2 cuma setakat apa yang ada dan ala kadar saja...




...Ke Kuala Lumpur baru2 ini dan tinggal agak lama di kota yang sesak serta menyesakkan dengan debu, asap, kenderaan dan manusianya yang payah untuk dilihat tenang pada raut wajah walaupun ketika memandu kereta mewah...melainkan 'ketat' dan tergesa2 selain berada dalam dunia mereka sendiri...Untuk berhenti dan bertanyakan tempat atau jalan kepada sesiapa saja ada lebih baik hentikan saja...Guna GPS atau Google pun lebih kurang sama juga..Mogok agaknya..atau turut bosan dengan semua ini...Teringat beberapa tahun lepas ketika ke sini dan bertanya kan arah jalan untuk kesebuah ajensi bagi tujuan casting...Berhenti di empat buah patrol stesen di mana pekerjanya semua Bangla dan Indonesia yang terpaja paja bila ditanya...Adussss!!  Jelasnya ini bukan tempat untuk saya cari makan apalagi bermaustautin ...Owh ye sebut tentang makan ketika berada selama 10 hari disini makan sememangnya merupakan satu masaalah pada saya yang mana tidak sepatutnya berlaku apatah lagi ketika berada di negara sendiri...Bukan kerana tidak menepati selera...tapi disebakan terputus lansung selera sementelah apa saja (kebanyakannya) yang ingin dibeli atau makan...dimasak, dijual,dihidang oleh orang asing...Sedangkan premise dimiliki oleh orang kita atau pun mamak.com...Tak munkin setiap hari nak ke Starbuck yang mampu membuatkan poket rabak...Tak pernah pergi pun sebenarnya...Itu belum lagi jika menjenguk ke ke 7E, hotel2 hatta ke bundle..."Abangg tengo suluar baju bule bili"Semuanya telah dijajah...Arghhh parahhhh...








...Cuba lari dari semua itu  dengan menjengah ke Kampung Baru...Nak rasa feel kampung Melayu di tengah tengah urban konon...Sudah tentulah juga dengan makanannya...Jelas saya tetap kecewa setelah mendapat sentuhan kecundang roti canai dan nasi lemak, teh tarik + air suam yang ditebar, dimasak serta dihidangkan oleh Wak serta Neng yang pekat loghat Indonnya...Nasi Lemak Antarabangsa juga hanya gah di dalam TV namun jelas antarabangsanya dengan kehadiran 'mereka ' itu semua...To be honest I am not having any fun right here...Yes I mean this time around but not for last 15 - 20 years before...Di mana dan kemana saja pergi di situlah adanya mereka... samada sawo matang, kuning langsat dan tidak ketinggalan yang hitam berkilat...Terasa berada di negara asing yang multiple identity...And I really feels like naked when they surrounded me... Goshhh!!! Yes I know I am not belong here!!


...Rasa tidak adil jika hanya menghentam mereka ini sedangkan kita juga patut dipersalahkan...Sebabnya kebanyakan peluang diberikan secara sukarela oleh anak bangsa sendiri...Orang kita dah tak mahu susah susah bekerja... jelasnya sudah senang nak senang lagi...Ada lesen dipajak atau pun disewakan begitu juga dengan permit...Bayangkan jika kita berada di kedudukan mereka...Merempat di negara orang sudah barang kali pasti segala peluang yang ada akan kita kaut sementelah pula dengan mudah ianya diberi...Jika tidak, mau mati kering tidak makanlah  dibuatnya...Prinsipnya di sini, sesiapa pun  usah malas...Maka dengan semangat 'Lawan Untuk Hidup' itu sendiri mendorong mereka untuk bertindak sedemikian..Berbanding dengan orang kita yang berasa senang dan selesa (sebenarnya leka) dengan apa yang ada...Saya percaya ini tiada sangkut paut dengan sikap qanaah...Tapi hanya sikap malas yang parah!






....Balik ke Ipoh dan di Selayang ternampak mamak di tepi jalan menjual Rojak menu yang selalu menjadi tarikan nafsu makan saya...Sayang seribu kali sayang...Tanpa perlu disebut lagi...Cuma dalam hati terasa seakan ingin segera terbang pulang dan lari jauh dari mereka semua...Tapi betulkah dapat lari sedangkan kenyataannya di tempat sendiri juga mereka kini mendominasikan hampir keseluruhan tempat seperti mana semut menghurung gula!!...Persoalannya...Hari ini..di sini masih adakah esok untuk anak cucu kita???



6 comments:

Rafi said...

Nasi lemak kampung baru memang dah tak "kick' mcm dulu dah bang..tapi memang agak susah nak jumpa muka melayu yg niaga kedai mkn kat kl ni..

WanBeruas said...

Rafi - Semalam saya beli nasi ayam kukus depan HKL dengan lauk pauk Pantai Timur..Peniaga/pelayannya Indon..tu la mmng payah nak cari Melayu tempatan yang berniaga kat KL nih...

deaf-angel said...

raya lepas masa raya kl,
aku was informed la stalls burgers kat mana yang bangla boss,
supplier ayam mana yang bangla yang sama tu jadi boss..

aku was like... OKay...... tak terkejut sangat la macam dah expect..

Faith Craft said...

menyedihkan...

Rafi said...

lupa nak kasi tau..next time kalau dtg kl nak kena nasik lemak best kat greenwood bang.nasi lemak ujang namanya..memang peniaga melayu..nasik lemak dia memang marbeles!

WanBeruas said...

Ok noted