Total Pageviews

Friday, February 22, 2013

...Ke Arah Penambahbaikan...






....Selalunya imej sesebuah jabatan atau organisasi itu dilihat dari keberkesanaan service counter,cara komunikasi terhadap panggilan talipon dan PR receptionistnya...Jika lemah atau buruk layanan maka secara langsung dapat memberikan gambaran dalaman jabatan itu sendiri...Namun kita tidak boleh mengukur secara total akan situasi ini..kerana ada juga disebabkan seekor kerbau habis semua terpalit dengan lumpur...


...Perkara sebegini boleh kita perhatikan di mana mana saja samada pejabat maupun di premis premis perniagaan..Sebagai pelanggan kita semestinya maukan perkhidmtan yang diberi pada tahap terbaik...Keikhlasan dalam menjalankan kewajipan (berkerja) mampu meujudkan sikap sabar seterusnya menampilkan perkhidmatan yang cemerlang...Begitulah juga dalam beribadat...


...Pelbagai faktor yang menyumbang kepada ketidakberkesanan dalam sistem  kerja ini...antaranya sikap kakitangan yang sambil lewa,malas serta tidak perihatin..Contohnya awal bulan Januari 2013 saya ke sebuah pejabat  di Sg Siput...selama satu jam saya di situ apa yang saya dapati hanya dua kali telefon pejabat itu berbunyi (tidak sibuk seperti mana main office)...namun itu pun sebelum menjawab petugas berkenaan merengus sambil berkata dengan ayat yang tak perlu saya tuliskan disini...Habis jika dengan situasi begitu pun tidak mampu (tidak suka) untuk melayan bagaimana pula dengan lain lain situasi atau tugas yang lebih mencabar?


...Satu lagi sebab mengapa  lemahnya komunikasi di peringkat organisasi ini bilamana ada antara kakitangan yang tidak mau bertegur sapa di antara satu sama lain munkin disebabkan masaalah peribadi yang seterusnya akan ujud 'syndrom communication breakdown'...ini bukan alasan sebenarnya...kerana jika di mana pun bekerja...sikap perlu profesional...


...Kita juga boleh lihat terdapat sebilangan kakitangan yang telah terlalu lama diletakan pada satu satu unit atau bahagian...Ini mampu membuatkan kakitangan berasa bosan dengan melakukan tugasan yang sama sepanjang masa...tiada lagi thrill atau mood refresh pada minda mereka....maka ujudlah situasi berkerja sambil lewa,tidak produktif...Kesannya melibatkan semua...bermula dengan jabatan hingga kepada pelanggan yang datang untuk berurusan...


...Ada pendapat yang mengatakan  fenomena ini disebabkan tiada pengganti yang sesuai atau berpengalaman untuk mengganti tempat pegawai pegawai berkenaan...bagi saya ini adalah alasan klise...atau palat...Palat laa  kerana jika tidak diberi peluang pada orang lain mana munkin kita akan mendapatkannya....Ini dapat menjimatkan belanja organisasi  dari terpaksa menyambung jawatan mereka yang telah pencen secara kontrak...justeru kaedah kesamarataan perlu dipraktik bagi mengelakan masaalah ini...


...Ini bukan hanya tertakluk pada satu jabatan sahaja yang mana harus mereka ini ditukarkan juga ke lain lain jabatan...Agak malang jika diperhatikan sesetengah jabatan yang menguruskan pertukaran lain lain anggota namun ianya tidak berlaku di dalam jabatan mereka sendiri...boleh kita jumpa yang mana pegawai atau kakitangan yang telah berkhidmat berbelas tahun namun kekal di situ sehingga pencen...Sedangkan mereka ini ada yang terlibat dengan masaalah disiplin serta salah laku...Ini juga amalan 'double standard' yang tidak sepatutnya berlaku...


...Perlu adanya rotation bagi setiap penjawat ini dengan memberi peluang yang samarata bagi semua dan untuk penambahbaikan dari segi idea serta pengalaman...Saya berani mengatakan kaedah ini juga boleh mengawal jika tidak mampu mengelak dari ujudnya amalan 'down table' bagi organisasi yang melibatkan urusan dengan orang awam.....Opss..saya tidak mahu pergi lebih jauh dari itu...


...Kata orang bercakap lebih mudah dari melaksanakan...Namun ini boleh dicapai jika petugas mempunyai sikap,peribadi yang murni serta akhlak yang jitu...yang mampu menerapkan dalam jiwa mereka bahawa tugas serta tanggungjawab itu juga bukan hanya untuk mendapatkan gaji tapi  merupakan cabang ibadah...Di peringkat pengurusan juga penekanan harus diberi terhadap disiplin,integriti serta siasah diri kakitangan...Namun ianya bukan hanya tertakluk pada staff bawahan...tak boleh jadi jika 'ketam cuba mengajar anak berjalan betul'..sedangkan atau bagaimana pula jika pegawai kencing berdiri...hujungnya lu orang sambung lah sendiri....


...Maka dengan usaha serta kerjasama di semua peringkat jabatan ianya akan dapat menyemarakan imej yang baik di mata pelanggan...Sekarang telah pun menjengah tahun 2013 bermakna kita hanya tinggal tujuh tahun saja lagi...Sasaran untuk menjadi negara maju tidak akan tercapai jika segala usaha tidak dilaksanakan dengan penuh dedikasi...Perkara kecil munkin dianggap remeh namun yang kecil boleh menjadi besar jika terus dibiarkan..cara berfikir serta corak perkhidmatan perlu ditingkatkan dan bukan lagi seperti 15 - 20 tahun dulu....Apatah lagi masyarakat sekarang sudah bijak dan pandai menilai lebih lebih lagi jika perkhidmatan itu perlu dibayar...



P/s:- Percaya atau tidak semua pembaharuan tidak akan berlaku jika kita masih mengamalkan cara berfikir kelas 3...




5 comments:

Adi Herman said...

Pedas jugak teguran ni, tapi ada bernas nya, opis aku pun x terkecuali dari menghadapi masalah ni.

faizal abd fathi said...

betul jugak tu... semua tempat ada sindrom ni...

Rafi said...

Mana2 pun sama lah,kalau sikap macam ni tak di buang,sampai ke tahun 2020 pun sama jugak

deaf-angel said...

Kerja tu ibadah. So buatlah yang terbaik yang majikan dah beri kepercayaan kat kita dan bayar gaji kat kita.

Faithcraft said...

kenyataan dan pandangan memang ada asasnya.