Total Pageviews

Thursday, December 22, 2011

...Malaysia kini...Kita Dan Pendatang...

...Saban hari dalam tv mau pun akhbar dapat kita baca dan dengar perihal kes rampasan dadah,kes orang kita yang dijadikan keldai dadah,perihal anak Melayu dilarikan orang seberang dan pelbagai lagi...dan paling hangat diperkatakan sekarang ialah tentang sikap atau perilaku Awang Hitam yang semakin menjadi jadi buruknya...

...Agak pelik tapi itu lah kenyataannya orang kita ramai yang berhijrah sama ada secara sukarela atau pun terpaksa (dapat offer baguih kot)manakala orang asing pula beramai ramai yang datang dan bermastautin di sini..tempat di mana rezeki melimpah ruah....halal,haram semua ada...

...Dasar pemerintah yang mahukan seramai munkin pelancung datang menaburkan duit mereka di sini aku katakan memakan diri..ini kerana implikasi jangka panjang yang tidak dipeduli..mana munkin jika dikatakan tidak tahu atau tidak terjangka...kita sepatutnya lebih peka...dengan pelancung yang melencung dan seterusnya hilang..orang asing yang mengambil pas belajar rupanya pengedar dadah atau pun pelacur...Bila diajukan pertanyaan pada pihak yang bertanggungjawab jawapan klise yang pasti diterima adalah..."Belum atau tidak pada tahap yang membimbangkan"..."Tak ape kita ada plan untuk menanganinya"Itu plan A kata aku...Kini bila dah terantuk!!Pelbagai pihak menjalankan pula plan B...iaitu kaedah menuding jari..sebagai alasan pelepas diri...!!!

...Terbaru Langkawi akan dijadikan lokasi untuk sasaran kunjungan 3 juta pelancung menjelang 2015...Tidak mustahil untuk mencapai semua itu dengan segala prasarana yang telah dan akan diadakan...dan semestinya penjanaan pendapatan juga akan terus melonjak...namun dalam 3 juta pelancung yang datang tadi berapa ramaikah yang akan pulang ke negara asal dan berapa ramaikah yang akan hilang atau dalam kata lainnya bertebaran di serata pelusuk bumi Malaysia ini??? Dan berapa banyak lagikah duit kita yang terpaksa dikeluarkan untuk tujuan menambah pusat2 penempatan sementara apabila mereka ini dicekup..itu belum lagi dengan kos perubatan,makan minum tahanan tadi...juga dengan kos penghantaran semula mereka kenegara asal yang umpama memukul bola tangkis saja...esok lusa,minggu depan datang balik..Duit masuk duit keluar....walhal peruntukan yang ada itu pun sudah tentu lebih berbaloi jika digunakan untuk pembangunan raakyat kita sendiri umpamanya dengan membina lebih banyak Perumahan Raakyat...akhirnya yang jelas kerja bertambah2 dan masaalah semakin rumit...

...Undang2 telah sedia ada..tapi munkin juga perlu diperkemas? Betapa sempadan yang begitu senang dibolosi samaada jalan biasa atau pun laluan tikus...Apa sudahnya akan jadi negara ini? Pusat transit dadah? Atau kita akan meletakan Malaysia dalam peta dunia sebagai negara pengeluar dadah pula? Nak tunggu hingga muncul saorang Pablo Escobar berketurunan Melayu?Lihat saja berapa ramai anak tempatan yang telah di keldaikan..Atau munkin satu masa nanti akan muncul penempatan untuk anak anak yang pulang dari Lombok...seperti mana ujudnya kampong baru2 semasa era selepas darurat dulu...jika dulu Cili Wong Kecil sudah amat senonim dengan kita...Atau akan dibina secara sah flat untuk para pendatang yang terdiri dari pelabagai kaum yang muhibbah (musibah sebenarnya)...Negro,Vietnam,Bangla,Mynmar,Russia,Thailand,Filipina,Indon,Cina???Di mana binatang eksotik tepi jalan pun dijadikan makanan mereka...berpesta arak setiap malam menggangu jiran tempatan umpama dunia mereka yang punya...dalam elok bergurau silap sikit sanggup pula berbunuhan...budaya ini langsung tidak sesuai dengan kita...Apa munkin juga akan ujud sebuah lagi negara anggota Asean yang bernama negara Cacamurba...Ini tidak mustahil boleh berlaku...Jika langkah lebih drastik tidak diambil oleh semua...

...Alasan untuk melewati sasaran pelancung asing kenegara ini bukan lah dengan tidak langsung mempedulikan dan membenarkan siapa saja untuk menjejakkan kaki di bumi Melayu ini..saringan perlu ada dan jika telah ada perlu lebih ketat..Bagi yang masuk sebagai pelajar umpamanya mereka ini perlu diketahui latar belakang mereka dengan lebih jelas..apa kejadahnya kalo dah cakap inggeris pun beterabur tapi mendaftar sebagai pelajar kolej atau universiti(kawan aku pernah menangkap mereka2 ini yang sebenarnya pelacur tapi memiliki pas pelajar) dari knowledge mereka pun kita dah tahu siapa mereka sebenarnya...begitu juga ujian perubatan mesti dilakukan di pintu masuk seperti airport...munkin ada yang berkata nanti pelancung takut untuk datang...tapi perlu diingat bahawa kita punya hak untuk menjaga negara tanpa tolak ansur dengan perkara2 ini yang munkin dianggap remeh oleh sesetengah orang kita....sedangkan PM kita ke Amerika dulu pun perlu melalui prosedur yang ketat dengan pihak imegresen mereka...dan bagi aku prevention is better than cure...

...Aku tidak berniat mengkritik walaupun munkin bau nya ada...Cuma yang boleh aku katakan ini hanya lah luahan hati raakyat yang maukan kedaulatan,keharmonian dan keselamatan negaranya akan terus terbela sampai bila bila...itu sahaja...Dan aku percaya ramai lagi yang sependapat dengan aku di luar sana...Akibat dari sikap sambil lewa maka ini lah yang sedang kita terima...maka ‘layan’ lah seadanya eheemm...tapi sampai bila??!...Uhukk Uuhukkk..!!


P/S : - ...Dulu penjajah datang dan pergi dengan meninggalkan propaganda..kini penjajah datang melenggang tanpa senjata namun masih berani mendabik dada di bumi kita...

2 comments:

Kaboi Tanduk said...

"Atau akan dibina secara sah flat untuk para pendatang yang terdiri dari pelabagai kaum yang muhibbah (musibah sebenarnya).."

memang musibah bro! di tempat tinggal saya dlu ada myanmar gaduh, sorang kena bunuh pakai screwdriver.

dan kalau nak bcakap pasal masalah pendatang asing ni memang takkan habis, cuma sedih memikirkan faktor keselamatan kepada golongan kanak2 atau wanita yg tinggal kat situ..

Faithcraft said...

makin menjadi... terutamanya nigga.