Total Pageviews

Thursday, June 18, 2009

..Selamat Hari Bapa..


....Hari Ahad 21hb.June,depa kata Hari Bapa,so macam hari hari yang lain le jugak aku cam tu jee..tak de pun rasa apa apa..dan aku rasa ramai lagi orang lain rasa yang sama gak..Ada Hari Ibu,ada Hari Jadi,ada hari itu ada hari ini,ada hari hari,ada HariMau ada Hari Melawat Kamdar..he hee..tapi yang satu ni semua orang kalo boleh hari hari nak rayakan..Hari Gaji..he he..tak kisah le tuu..

...Hari Bapa disambut sebagai menghargai pengorbanan,keperitan dan kejerihan mereka yang bergelar bapa,macam aku jugak,tapi bagi aku la kalau untuk menghargai dan mengenang bukan nya setahun sekali,tapi tiap tiap hari sama le jugak dengan Hari Ibu pun..ini kerana jasa mereka dalam menjalankan tanggungjawab bukannya sedikit..

...Cuma bila dikenang kenang balik..la ni aku turut mengalaminya sebab aku pun dah jadi bapa,bukan baru tapi dah lama beb..bila begini baru la dapat aku rasakan betapa tanggungjawab yang perlu dipikul oleh saorang yang bergelar bapa...itu baru di dunia,belum lagi di akhirat nanti...betapa jerihnya abah nak membesarkan kami enam beradik...sepanjang yang aku ingat abah tak pernah pun merungut..tapi alah bisa tegal biasa..dah nama pun tanggungjawab...

..abah aku saorang Konstable Polis yang hanya dinaikkan kepangkat kopral itu pun setelah beliau meninggal dunia, sebagai menghargai jasa...biasa la orang kita bila dah tiada baru sibuk itu ini..pun begitu takpa lah sebab mak aku dapatlah juga merasa wang pencen kopral...

...Abah aku memang tegas dengan kami anak anaknya..tegas dan garang yang amat sangat..dia amat berbangga dengan attitude dan disiplin Polisnya..tak payah le aku ceritakan secara detail semuanya...Masa kami tinggal di Beruas,abah ada membeli sebidang tanah kebun dan sawah padi yang luasnya lebih kurang tiga ekar kalau tak silap dari apa yang aku dengar dari mulut mak,dibeli dari moyang aku dengan harga cuma Rm 700.00 masa tuu!!Harga tersebut lebih kepada perasaan kasih sayang saorang opah kepada cucunya.. Abah aku bayar pun secara ansur ansur Rm 30.00 sebulan...

...Jadinya untuk menambah pendapatan kami, abah dan emak mengerjakan sawah dan kebun tadi,dan aku pun bila habis waktu bersekolah akan turut kesawah untuk menolong membajak,menabur benih dan menanam padi..tapi kederat aku idak le sama macam kederat orang dewasa...

...Aku paling suka bila padi tadi mula membesar..masa tu duduk atas dangau sambil buka bekalan,apa yang ada tak kisah semuanya sedap bila perut dah lapar...kadang kadang bawa pisang atau ubi rebus cicah dengan kelapa parut yang digaul dengan gula dan sedikit garam disulam pula dengan kopi O panas cap Gajah...angin pula bertiup kencang,kami yang di atas dangau tadi seakan terbuai dibuatnya...

...Bila tiba pula musim menuai..haa part ini aku paling tak suka sebabnya badan aku akan jadi gatal gatal miang seluruhnya bila terkena pokok padi...orang kampung aku panggil kena gelegatta!?...aduhh..bergaru sakan aku..bila camni mak aku akan berjumpa dengan saorang perempuan tua..Tok Chu,saorang bomoh untuk meminta ubat,ubatnya daun sirih diletakkan di atasnya dengan gambir,pinang dan secalit kapur...kunyah,kunyah,kunyah lepas tu bila dah pening atau mabuk dengan buah pinang itu tadi...diludahkan keatas piring dan disapukan pulak keseluruh badan aku yang dah sedia melecet dek terlampau kena garu..hahh!!Apa lagi mengelejat le akuu..pedih..perit..!!

..Padi bila dah habis dituai,aku selalu mengikut abah pergi ke kilang padi untuk proses mengasingkan padi untuk menjadi beras..mulanya aku frust jugak padi yang banyak tadi jadi sikit bila dah menjadi beras...ate memang le camtu...

..Bila tiba musim buah buahan pula lagi seronok,aku dengan abah selalu pergi menyuluh durian pada tengah malam sebelum pencuri yang lebih dulu,jika tidak jawabnya kami tak merasalah...tapi masa tu takut aku tak sama macam abah..sebab dalam gelap tu yang aku takut hanyalah hantu...he hee..budak budak le katakan..bila musim manggis,pelam dan rambutan abah pajak pada orang..yang bahagian kami aku ada juga amik peluang dengan mengisi kedalam beg plastik untuk dibawa ke sekolah dan dijual pada kawan kawan...buah manggis lima biji 20 sen...itu dulu!!La ni kulit nya pun tak dapat kalo nak dikira camtu..kira pakai kilo beb..ha haa..

..Bila besar abah suruh aku jadi Polis sebagai mengikut langkahnya..tapi aku tak nak...sebabnya aku tahu Polis ni banyak kerja dan banyak orang benci...di sekolah pun ada murid yang pandang serong pada aku..sebab abah aku anggota Polis...che gu aku pun sama...depa ni aku katakan bodoh!!Sebab bukan semua Polis buat perangai...tak gitu pun aku pernah tenampak abah kena maki dengan OCPD di khalayak anggota yang lainnya...masa tu aku baru turun dari basikal untuk menghantar bekalan berbuka puasa untuk abah...hanya di sebabkan abah pergi toilet dan meninggalkan bilik semboyan sekejap beliau diaibkan..dalam hati bergantang aku maki OC tadi...apa dia ingat abah aku kuli pencacai dia apa?Tapi di sudut hati aku bangga sebab abah aku banyak menabur bakti pada negara...beliau juga pernah dianugerah pingat dari Queen Elizabeth!!Yang jelas beliau banyak berbakti dan berkorban untuk kami sekeluarga..munkin beliau garang dan amat tegas...tapi aku kena ingat itu cara dia dan masa dia...dan aku pula dengan cara dan masa aku dalam hal mendidik anak anak...abah meninggal pada tahun 1983...cuma lapan bulan merasa duit pencen..kesian dia...

...Aku walau jarang menziarahi kubur beliau..namun setiap kali selepas solat aku tak lupa untuk menghadiahkan beliau dengan ayat suci Al Quran...itu saja yang dapat aku lakukan sebagai saorang anak...begitu juga untuk mak..aku tak lupa berdoa untuk kesejahteraan beliau...Oh ye,3hb. Mei yang baru lalu genap umur mak yang ke 74...Alhamdulillah,kerana Allah masih memanjangkan umurnya...

...Selalunya aku ingat akan abah..paling kurang pun lima kali sehari selepas tiap kali bersolat...Abah...




Titip Rindu Buat Ayah

Di mata mu masih tersimpan selaksa peristiwa
Benturan dan hempasan terpahat di kening mu
Kau nampak tua dan lelah
Keringat mengucur deras
Namun kau tetap tabah
Namun semangat tak pernah pudar
Meski langkah mu kadang gementar
Kau tetap setia...

Ayah
Dalam hening sepi aku rindu
Untuk tuai padi milik kita
Tapi kerinduan yang tinggal hanya kerinduan
Anak mu sekarang banyak menanggung beban
Engkau telah mengerti hitam dan merah jalan ini
Keriput tulang pipi mu gambaran perjuangan
Bahu mu yang dulu kekar legam terbakar matahari
Kini kurus dan terbungkuk
Namun semangat tak pernah pudar
Meski langkah mu kadang gementar
Kau tetap setia (Ebiet G Ade)


...aku selalu bernyanyi dengan lagu di atas tika sedang memandu saorang diri kala rindu ku sangat dalam pada...sawah,pada bau selut,pada kicau burung,pada Abah...





3 comments:

ubilepih said...

bRO Aku paling gemar makan beras baru,tumbuk lesung sendiri dia punya aroma perhhh...makan tak yah lauk sangat minyak goreng ikan kering dgn sambal tempoyak je cukup...lama dah aku tak masuk sawah..mungkin tak merasa lagi dah..sebab tempat aku org tak buat padi..semua tukar jdi kelapa sawit...rindu aku zaman2 tu...

Ayah bro...kesetiaan..macam meor cakap..ha..ha

WanBeruas said...

...aku sedih anak2 aku tak merasa masuk bendang..sebabnya di kampung aku la ni depa tak buat sawah dah..sawah kami dulu mak aku tanam pisang ngan rambutan je..tokey Cina dok minta mak aku jual,aku cakap..jangan kesian kat abah..
..baru ni lalu kat Tambun Tulang, padi baru nak naik..aku cerita kat Hafiz anak aku camna aku bergumpal dalam sawah ngan kakak aku..dia gelak je..tapi aku lak yang sayu..nostalgia beb..

odd's story said...

hye pak cik, how r u?
it's a great story..but i also dun hv any chance step my bare foot on sawah..